Justice League (2017) (3/5)


RottenTomatoes: 40% | IMDb: 7,2/10 | Metascore: 45/100 | NikenBicaraFilm: 3/5

Rated: PG-13
Genre: Action, Adventure, Fantasy

Directed by Zack Snyder ; Produced by Charles Roven, Deborah Snyder, Jon Berg, Geoff Johns ; Screenplay by Chris Terrio, Joss Whedon ; Story by Chris Terrio, Zack Snyder ; Based on Justice League by Gardner Fox ; Starring Ben Affleck, Henry Cavill, Amy Adams, Gal Gadot, Ezra Miller, Jason Momoa, Ray Fisher, Jeremy Irons, Diane Lane, Connie Nielsen, J. K. Simmons ; Music by Danny Elfman ; Cinematography Fabian Wagner ; Edited by David Brenner, Richard Pearson, Martin Walsh ; Production companies DC Films, RatPac Entertainment, Atlas Entertainment, Cruel and Unusual Films ; Distributed by Warner Bros. Pictures ; Release date November 17, 2017 (United States) ; Running time 120 minutes ; Country United States ; Language English ; Budget $300 million

Story / Cerita / Sinopsis :
Selepas kematian Superman, Bruce Wayne alias Batman (Ben Affleck) bekerjasama dengan Diana Prince alias Wonder Woman (Gal Gadot) untuk membentuk aliansi superhero demi melawan kedatangan musuh.

Review / Resensi :

APAAA??! BARU REVIEW JUSTICE LEAGUE???!!

(Mohon maaf, review ini mengandung ranjau spoiler).

Saya tahu me-review ini sangat basi. Kalau saya ngejar visitors ke blog ini, seharusnya saya sudah nge-review saat filmnya diputar pertengahan November lalu. Tapi ada daya, setelah nonton ini (alhamdulillah, kali ini nontonnya sama patjar ga sendirian), saya nggak punya cukup waktu dan (terutama) good mood untuk nulis reviewnya. Alhasil, saya baru bisa bikin review-nya hampir satu bulan kemudian... Dan inipun saya bisa ngebelain untuk bikin reviewnya, karena nafsu nyinyir saya lumayan besar. 

Ketika menulis review ini, saya berusaha mengais-ngais ingatan saya soal Justice League. Dan sejujurnya, ingatan saya soal film ini kenapa buruk-buruk semua ya. Yang terbayang pertama kali adalah wajah masam kekasih saya yang keluar bioskop sambil bersungut-sungut. Saya tahu sejak nonton trailernya (yang terlihat cukup buruk), ia berusaha tidak terlalu berekspektasi tinggi soal Justice League - apalagi mengingat reputasi film-film DCEU yang sejauh ini memalukan dibandingkan MCU, namun ia tidak menyangka bahwa ternyata hasilnya akan seburuk ini. Saya teringat komentarnya, "Fans DC ga usah sibuk membela film-film DC dengan menjatuhkan film-film MCU. Harusnya fans DC sejati malu dan marah film-film DC dibuat jadi seburuk ini!". Dan kamipun sibuk berdiskusi sambil nyinyir. Selain itu, yang terbayang berikutnya ketika berusaha mengingat-ngingat film Justice League ini adalah nada-nada catchy yang keluar dari mulut Jason Momoa sebagai Aquaman saat berkata, "My man!" dan "Alright!", serta pemandangan si Jason Momoa berjalan dengan gagah keluar dari bar sambil membuang botol bir yang baru saja ia tenggak. Entahlah, nancep banget itu di ingatan. BECAUSE IT'S SO DAMN CHEESY!

Fans DC, yang sabar ya semuanya. Nggak usah lah marah-marah ke Rotten Tomatoes dan menuduh situs itu berkonspirasi dengan Disney/Marvel untuk menjatuhkan DC, karena situs itu kerjanya cuma ngumpulin pendapat kritikus doank, bukan punya kritikus sendiri. Dan emang film-film DCEU parah-parah semua kok! (Kecuali Wonder Woman, ya). 

Salah satu kritikan terbesar yang ada pada film Batman v Superman : Dawn of Justice adalah film itu kurang fun dan terlalu serius. Bagi saya pribadi sih, jika memang DCEU menempatkan posisinya sebagai film-film superhero yang realis dan dark, maka bukanlah masalah untuk terlalu serius. Tengoklah The Dark Knight atau Captai America: Winter Soldier yang serius, minim humor dan lebih cocok utuk penonton dewasa, tapi kerennya pakai banget. Bagi saya kekurangan BvS lebih kepada scriptnya yang kacau dan membosankan, serta kurang unsur thrilling yang bikin kita tegang lalu bisa berdecak kagum. Nah, Justice League ini tampaknya berusaha menerjemahkan kritikan "terlalu serius" itu dengan berusaha menyelipkan unsur humor agar tampil sedikit santai dan tidak terlalu membosankan. Tapi tapi tapi... jatuhnya malah norak dan murahan. Saya sampai heran apakah orang-orang di belakang Justice League adalah orang-orang amatir di dunia perfilman. Kerasa sekali bahwa visi DCEU sama sekali tidak sekuat MCU. Perubahan ke arah kelewat ringan dan santai justru membuat Justice League terasa inkonsisten dengan film-film yang dibuat sebelumnya.

Bagi saya, naskahnya adalah kesalahan yang paling fatal bikin Justice League ini hancur lebur. Kekasih saya (sorry saya harus sering menyebut-nyebut dirinya karena sebagian pengetahuan dan referensi movie-comic saya dari doi), sedari awal sudah bisa menebak alur cerita Justice League ini. Pendekatan DC sangat jauh berbeda jika dibandingkan MCU. MCU berusaha membangun universe-nya pelan-pelan dengan cara membuat satu-satu film setiap jagoannya lantas mengumpulkannya di akhir fase. Sementara DC, berhubung udah telat start, memilih langsung mengumpulkan jagoannya terlebih dahulu lewat Justice League dengan hanya baru mengenalkan Wonder Woman, Superman, dan Batman. Otomatis, ada beban mengenalkan superhero-superhero lainnya lewat Justice League sebelum melakukan petarungan epik. Kekasih saya pun beropini, dalam durasi dua jam yang terbilang singkat, Justice League punya beban cerita yang padat: harus mengenalkan masing-masing superhero, memberi mereka alasan untuk bersatu, memperkenalkan sang villain Steppenwolf dan apa motifnya, lalu menampilkan pertarungan sengit. Kekasih saya pun menebak sudah pasti senjata untuk ngalahin si villain adalah Superman, dan si Superman ini harus muncul di saat kritis. Sangat mudah ditebak.

Saya juga mengharapkan ada sedikit "kerumitan" dalam ceritanya, tapi ternyata ceritanya sangat sederhana, dan entah bagaimana semuanya terasa sangat konyol. Setiap permasalahan yang ada solusinya ditemukan hanya dalam beberapa saat kemudian dan kayak terlalu gampang dan nggak pakai mikir sama sekali. Contoh, gimana Cyborg yang (ngakunya) tidak bisa mengendalikan kemampuan dirinya tiba-tiba bisa jadi sangat ahli saat dibutuhkan, atau ketika Superman yang lagi gendeng tiba-tiba jadi normal lagi karena sang kekasih muncul di waktu yang tepat (untungnya si Louis Lane ga kejebak macet di jalan). Saya sampai mikir, ini yang nulis naskah apa nggak belajar dari kesalahan yang membuat film-film DC jadi bulan-bulanan kritikus selama ini? Justice League semakin menegaskan reputasi Zack Snyder yang dikenal sebagai sutradara yang naskah filmnya selalu kacau. Saya bahkan merasa Justice League ini jauh lebih buruk daripada Suicide Squad maupun BvS.

Kalau mau dibandingkan dengan Avengers, saya merasa konflik-konflik yang muncul lebih "kaya" di film tersebut. Sebuah aliansi superhero yang berusaha untuk membentuk kerjasama yang solid, walau harus disertai dengan berantem-berantem terlebih dahulu. Siapa yang memimpin langsung jelas, dan mereka punya strategi-strategi yang diperhitungkan dengan baik. (Terlepas, konflik yang muncul di Avengers dan Avengers: Age of Ultron basically disebabkan oleh mereka sendiri!). Sementara Justice League ini.... ya ampun payah sekali. Kalau misal dua klub superhero ini ditandingkan, saya yakin Justice League ini keok duluan. Batman, yang seharusnya menjadi pemimpin besar dari superhero league ini nyatanya mendapatkan porsi paling..... memalukan. Pertama, Batman ga yakin dengan keputusannya "membangunkan" Superman. Kedua, saat Superman tiba-tiba jadi gendeng, gimana bisa Batman muncul terlambat sementara yang lain udah bertarung duluan, dan pas Superman ngeliat si Louis Lane, dilemparkan ajalah si Batman ini "semudah" itu kayak kita biasa ngelempar pakaian kotor ke keranjang. Ketiga, pas adegan klimaks menuju pertarungan dengan Steppenwolf - di dunia antah berantah -, Batman dan kawan-kawannya nggak punya strategi dan perencanaan jelas apa yang harus mereka lakukan. Saya malah lupa-lupa ingat si Batman ini ngelawan siapa sih pas climax scene. Dan kenapa sih pas mau berantem lawan musuh mereka ga nungguin Superman yang susah-susah mereka hidupkan lagi?

Ya Tuhan, saya merasa Justice League ini lebih tepat untuk disebut Superman dan kawan-kawan kecilnya. Superman ini nabi deh kayaknya. Ga ada jelek-jeleknya doi.

Oke, naskah sudah sekacau dan sekonyol itu ya. At least beri kami penonton pertarungan yang epik!

Ternyata.... enggak bagus-bagus juga. Saya cuma suka adegan kuda-kudaan para warrior perempuan di Themyscira. Selebihnya.... lame. Saya merasa CGI paradaemon dan steppenwolf-nya sangat mengganggu. Kurang stylish. Pun action fight scene-nya juga.... kurang stylish. Budget 300 juta dollar terbuang dalam kesia-siaan. Apalagi konon katanya budget itu banyak terpotong untuk efek CGI ngilangin brengos si Superman. Saya juga berharap ada momen-momen cool ketika setiap jagoan tampil di layar (sebagaimana Wonder Woman muncul di BvS untuk pertama kali yang emang keren banget), tapi ternyata.... ya enggak ada juga. Yang keren malah kemunculan Deathstroke di post-credit scene.

Hmm.. apalagi ya yang belum saya sebutkan. Oh ya, adegan desa yang kebingungan diserang oleh alien. Yang rupanya... cuma berisi satu keluarga ya. Yeah, right. Ga bisa bayar figuran, masbro?

Overview : 
Justice League seperti film yang terasa dikerjakan dengan.... malas-malasan. Terutama, scriptnya. Padahal, ini yang selalu menjadi bahan kritikan kebanyakan orang. Ceritanya terlalu ringan dan sederhana, mudah ditebak, kurang kuat, dan terasa sangat konyol. Justice League berusaha sedikit mirip MCU dengan menambahkan unsur fun, namun buat saya hal ini malah membuatnya terasa tidak konsisten dan cheap. Action scene-nya juga tidak terlalu spesial, tidak ada momen yang bisa bikin semacam moviegasm di dalam bioskop. Batman tampak seperti pemimpin yang ceroboh, dan karakter lain juga tidak terlalu membantu.

Oh, come on... is it that bad? Yes. 

Komentar

  1. Mungkin DC perlu mempertimbangkan penggantian Zack Snyder. Karena menurut saya karakter2 DC aslinya keren. Batman saja di bawah arahan Christopel Nolan keren bgt bahkan penampilan Joker di dark knight amat jahat, makeup ngga norak, gila dan punya filosofi yg jelas. Jadi mengganti tema gelap ke arah humor tidak perlu dilakukan karena perlu ada perbedaan dengan MCU.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tepat. Aku malah lebih suka BvS daripada JL.

      Hapus
  2. Bahahahahahahaha. Hiburan banget baca ini. Jadi pelepas penat di kala pulang kerja. Justice League dibantai habis-habisan di review Mbak Niken kali ini. Kalau aku pribadi sih enjoy-enjoy aja, dan itupun karena satu alasan. Yaitu adanya Ezra Miller di Justice League. Ngebet nonton Justice League pun karena ada dia. Jujur tadi aku sempat deg-degan pas baca review ini, ngescroll-ngescroll bertanya-tanya apakah Ezra Miller disungut-sungutin juga? Dan ternyata sujud syukur, Ezra Miller aman. Hahahahahaha. Ini Ezra Miller nggak disungut-sungutin karena nggak keinget atau karena dia memang aman, Mbak? Huehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emh.. i love ezra miller, tapi scriptnya yang ancur bikin dia jadi ga keren di sini. Harusnya kan juga ada momen gimana dia pertama kali muncul pake kostum flashnya, tapi ga ada. Pas Batman ngelemparin doi untuk nunjukin kapabilitas doi juga kayak... biasa banget.

      Hapus
  3. Mbak niken, review filmnya Jlaw dong: mother!. Sumpah itu film kacaunya minta ampun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kacau gimana dulu mas maksudnya, absurd gitu atau kacau jelek? Menurut saya si engga kacau jelek, emang tipe nya gitu, justru mnurut saya lumayan bagus, mungkin kurang mengerti aja mas dengan jalan cerita filmnya

      Hapus
    2. Kayaknya maksud mas Zulfikar kacau absurd.

      Ditunggu ya mas.. saya belom sempet nonton hehe.

      Hapus
  4. Oh ya, berkaitan dengan Jusyice League, saya merupakan fans berat DC comics. Setelah dibuat gembira dengan hasil wo der woman, saya berharap bahwa justice league bisa kembali membuat kagum orang dan menguatkan dunia DCEU. Dan hasilnya saya sangat kecewa, malu, dan marah terhadap orang"diblakang film ini, kembali menelan ludah. Dan harapan terakhir bertumpu kepada The Batman nya Reeves yg terlihat menjanjikan berkaca dari war for planet apes yg sangat bagus, semoga saja

    BalasHapus
  5. Ya ampun, akhirnya saya menemukan teman nyinyir yang sama (dan sehati). Salam kenal niken, saya save blog kamu karena sering baca mydirtysheet, dan finally saya menemukan temen nyinyir yg menuliskan apa yg ada dihati saya.

    Cumam 1 kata untuk film ini, yaitu KACAU. Steppenwolf bahkan ga terlihat menakutkan sama sekali. Misinya "menakhlukan dunia" ya ampun, film superhero 2017, villainnya masih yah ngetren misi begini ?!?!?!

    Kalaupun mau bikin misi "menakhlukan dunia", bisa lah bikin villainnya minimal semerinding saat sauron mengangkat tangannya yg bercincin di LordOfTheRing.

    Ini ngelihat steplenwolf ajah saya sudah mau ketawa, helm tanduknya berlebihan, CGInya lebay, suaranya yg serek2 becek bikin saya mau nyodorin permen pelega tenggorokan.

    Setuju, yg seru bagian para petarung amazon bahu membahu kerjasama menjauhkan motherbox (oh namanya ya ampun, ga tupperwear ajah sekalian). Saya bisa ngerti kenapa Diana sebagai wonder woman berhasil mengunci kita semua, karena dia dididik oleh orang2 yang tangguh.

    Sejujurnya, saya berharap DC bisa jauh lebih baik dari ini, mungkin di lain waktu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Steppenwolfnya ancur, tapi justice leaguenya lebih ancur lagi. Terutama BATMAN! Ya ampuuuunn ~

      Hapus
  6. Kayaknya mereka gak tau DC mau dibawa kemana, serius gak ada gunanya pas huruf U di nama DCEU, gak ada pengenalan malah lompat ke bagian JL -_- padahal superhero DC sebenarnya lebih bagus daripada Marvel di komiknya (kecuali Supermanstruasi yang udah kayak karakter kartun India). Yang terburuk, mereka merusak Batman

    BalasHapus
  7. Bismillah..... ini prtama kalinya aku mngeluarkan unek2 ttng film
    JL, sebelumnya saya Fans DC dan fans berat The Flash, sejak Trailer JL ini rilis betapa bahagianya aku, karna JL membuat sejarah utk pertama kalix muncul dlm format live action, dan menjadi ekspektasi yg bkn main, jujur aku nnton ni film cuma pengen ngliat aksi Barry Allen(ezra miller) utk dibandingkan dgn barry Allen(grant gustin)tv show, mmng tidak sepadan jika dibandingkan serial dan layar lebar,krna karakter dri serial lbh komprehensif dripada layar mengingat waktu yg padat,nah kkecewaanku dri the flash di JL ini ia seakan berevolusi mnjadi pelawak wlwpun mmmg barry ini punya humor yg khas tapi malah seakan keberadaanx di JL cuma di pandang mengalihkan penonton dgn humornya utk segera menepis buruknya plot JL ini dan utk memperlihatkan bahwasanya JL skrang akan berbeda dari film DCU sebelumnya. Eh malah itu hanya mmbuat DCU mainstream dan terkadang jg antimainstream. Lemahnya adalah kurang matangnya karakter anggota JL krna DC terlalu panik melihat betapa gencarnya Marvel menelurkan film2 superherox dlm rentang wktu yg lama ttapi dsni DC dgn kepanikannya langsung bkin film JL yg notabene belum matang dri segi karakternya, yg mna DC bermain aman cuma menonjolkan 3 karakter. kemudian dri plot, biasanya klau film superhero identik dgn kehancuran dan kepanikan masyarakat dan di film ini tidak ada ancaman yg menyayat hati mengguncang moral agar mnjadi beban berat bgi JL. Kmudian ancaman kpada masyarakat menampilkan hanya 1 keluarga dan babak akhir superman dan the flash nyelamatin warga, pertanyaanx drimna 1 dusun yg di angkat superman itu? dan lokasi pertempuran mereka merupakan tmpat perkotaan, pertanyaan lagi sebelum pertempuran apakah ada evakuasi? klau tdk ada bnyk yg mati donk? Dan tdk terexpose. dari semua scene aku suka pas scene kaki Jason di lilit talix sang ratu, terus bruce beli bank, dan scene post credit x, peperangan para legenda utk nyelamtin motherfuckerbox. sebenarx bnyk lagi plot yg jijik, v penat jari ngetik, haha

    BalasHapus

Posting Komentar

Your comment is always important to me. Share di sini!