Anomalisa (2015) (4,5/5)


Look for what is special about each individual, focus on that.

RottenTomatoes: 93% | IMDb: 7,3/10 | Metascore: 88/100 | NikenBicaraFilm : 4/5

Rated : R
Genre : Animation, Drama

Directed by Charlie Kaufman, Duke Johnson ; Produced by Rosa Tran, Duke Johnson, Charlie Kaufman, Dino Stamatopoulos ; Screenplay by Charlie Kaufman ; Based on Anomalisa by Charlie Kaufman (credited as Francis Fregoli) ; Starring David Thewlis, Jennifer Jason Leigh, Tom Noonan ; Music by Carter Burwell ; Cinematography Joe Passarelli ; Edited by Garret Elkins ; Production company HanWay Films, Starburns Industries, Snoot Films ; Distributed by Paramount Pictures ; Release date 4 September 2015 (Telluride Film Festival), 30 December 2015 (United States) ; Running time 90 minutes ; Country United States ; Language English ; Budget $8 million

Story / Cerita / Sinopsis :
Michael (David Thewlis) adalah seorang ahli customer service yang merasa terjebak pada kebosanan dalam hidupnya. Lebih buruknya: ia merasa setiap orang di sekitarnya monoton dan bahkan memiliki wajah nyaris serupa (semua suara pemeran lain selain Michael dan Lisa juga diisi oleh orang yang sama, Tom Noonan). Sampai kemudian di sebuah hotel Michael mendengar suara wanita yang menarik perhatiannya, Lisa (Jennifer Jason Leigh).

Review / Resensi :
Kelihatannya seperti film kartun, tapi yang jelas ini bukan film animasi untuk anak kecil. Pertama, biarpun menggunakan teknik stop-motion animation, Anomalisa lebih cenderung realistis dibanding film-film animasi lainnya yang ceria dan berwarna warni. Kedua, film ini memiliki cerita yang sangat dewasa. Ketiga, ada nama Charlie Kaufman (writer Eternal Sunshine of The Spotless Mind (2004) dan Being John Malkovich (1999)) yang menjadi sutradara dan penulis naskahnya. Keempat, film ini menampilkan nude scene dan sex scene. Yeah.. damn right. 

Being John Malkovich, Adaptation, Eternal Sunshine of The Spotless Mind, dan Synecdoche, New York - adalah sederet film yang naskahnya dikerjakan Charlie Kaufman. Jadi, sudah pasti kita akan menyaksikan film yang aneh, sureal, dan tidak mudah dicerna. Demikian dengan Anomalisa - film yang menjadi nominasi pertama dengan rated R di kategori Best Animated Feature ajang Oscar tahun 2016. Anomalisa menawarkan keanehan yang sama: tentang orang dengan sindrom Fregoli (yang dijadikan nama hotelnya) - yaitu orang yang mengalami delusi bahwa setiap orang di sekitarnya adalah orang sama yang sedang menyamar. Dalam film hal itu diwakili dengan pengisi suara yang sama (Tom Noonan) untuk setiap orang kecuali karakter Michael dan Lisa. 

Mungkin, karena memang ingin serupa dengan kehidupan Michael yang digambarkan tampak jenuh dengan kehidupannya, bagian pertama film ini juga terasa membosankan. Kita diajak melihat Michael naik pesawat, naik taksi, hingga tiba ke di kamar hotel dan menelpon istri dan selingkuhannya di masa lalu. Percakapan-percakapannya dibangun basa-basi, normal, dan yaaaa... membosankan. Sampai Michael kemudian mendengar suara wanita yang menggugah dirinya, suara yang berbeda dari suara-suara lainnya. Suara Lisa (Jennifer Jason Leigh). Lisa kemudian menjadi titik semangat baru dalam hidup Michael yang monoton. Lisa, biarpun tidak sempurna, adalah anomali dalam hidupnya. Sebuah perbedaan, yang terasa sangat menyenangkan dan menggairahkan.

Bagian awalnya memang ngebosenin dan hambar banget, tetapi ketika Michael akhirnya menemukan Lisa - film berubah menjadi sangat menarik dan emosional buat saya. Saya seperti diseret kedalam suasana jatuh cinta dan keintiman yang sama. Lisa bukanlah karakter yang menarik, ia punya kepercayaan diri rendah dan nggak cantik-cantik banget, namun di balik kesederhanaan itu Lisa menawarkan anomali: sesuatu yang berbeda. Dan itu yang membuatnya menarik. Saya yang nggak terlalu suka nonton film animasi tiba-tiba bisa lupa kalo lagi nonton film animasi, sampai ikutan baper pada dialog-dialog yang tercipta antara Michael dan Lisa. And even that intimate scene... feel so real and sweet. 

Saya merasa animation technique yang digunakan memang tepat karena toh filmnya sendiri sangat sureal dan absurd. Orang-orang selain Michael dan Lisa yang memiliki wajah nyaris serupa dengan pengisi suara yang sama, tampaknya cuma bisa tepat jika menggunakan teknik animasi. Namun biarpun nggak menggunakan manusia sama sekali, film ini terasa sangat manusiawi. Saya melihat sindrom Fregoli yang menimpa Michael bisa diartikan lebih luas daripada sekedar delusional karena kelainan mental. Saya melihat Michael mewakili sosok pria yang jenuh dengan kehidupannya, dan merasa terasing dan tidak terkoneksi dengan orang-orang di sekitarnya. Kehadiran Lisa adalah sebuah katalis: serupa ketika kita jatuh cinta. Mendadak, dunia tidak lagi membosankan.

*spoiler* maka itulah, ketika Lisa kemudian "berubah" di mata Michael menjadi "orang biasa", saya bisa merasakan kesedihan dan ketakutan yang sama. Yaaa... perasaan jatuh cinta itu memang tidak abadi. Kemampuan adaptasi manusia punya efek samping menghasiilkan rasa bosan. Kesempurnaan pasanganmu saat kamu sedang fase jatuh cinta mendadak mengabur, dan kamu akan melihat orang yang dulu pernah kamu cintai menjadi tidak lebih dari annoying people, atau bahkan orang yang "asing". Sama seperti yang Michael rasakan pada Lisa pada akhirnya. Dan ini.... menakutkan. *spoiler ends*

Overview:
Charlie Kaufman sekali lagi menunjukkan kemampuannya sebagai seorang penulis naskah yang handal.... dan aneh. But weird in a very good way. Saya yang nggak terlalu suka film animasi sejenak bisa melupakan fakta bahwa saya sedang nonton film animasi. The script is well-written, the movie itself is very emotional. 

Komentar

  1. Inti dari "paragraf spoiler" yg diterjemahkan mbak niken ini persis kayak story lagu Stranger In My House-nya Tamia. Coba deh sesekali mba denger.. (btw lagunya jg asyik koq). Persis bener. Apakah seseorang itu yg emang bener berubah sehingga dirasakan menjadi stranger atau jangan2 malah kita yg stranger didepan seseorang itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thankyou. Coba nanti saya dengerin lagunya :)

      Hapus

Poskan Komentar

You could agree or disagree. Share your thought!