Macbeth (2015) (4/5)


"I am in blood, stepped in so far,"

RottenTomatoes: 80% | IMDb: 7,2/10 | Metascore: 71/100 | NikenBicaraFilm: 4/5

Rated: R
Genre: Drama

Directed by Justin Kurzel ; Produced by Iain Canning, Emile Sherman, Laura Hastings-Smith ; Screenplay by Jacob Koskoff, Michael Lesslie, Todd Louiso ; Based on Macbeth by William Shakespeare ; Starring Michael Fassbender, Marion Cotillard, Paddy Considine, Sean Harris, Jack Reynor, Elizabeth Debicki, David Thewlis ; Music by Jed Kurzel ; Cinematography Adam Arkapaw ; Edited by Chris Dickens ; Production companies Anton Capital Entertainment, Creative Scotland, DMC Film, Film4, See-Saw Films ; Distributed by StudioCanal (UK), The Weinstein Company (US) ; Release dates 23 May 2015 (Cannes), 2 October 2015 (United Kingdom), 4 December 2015 (United States) ; Running time 113 minutes ; Country United Kingdom, France, United States ; Language English ; Budget $15–20 million

Story / Cerita / Sinopsis:
Berdasarkan Macbeth, karya sastra dari William Shakespeare, berkisah tentang Macbeth (Michael Fassbender) yang ambisius menjadi raja Scotland, dan kemudian terjebak dengan ambisinya sendiri.

Review / Resensi:
Kalo bukan demi si ganteng-idola-pujaan hati Michael Fassbender, saya tidak mungkin akan sembelani itu untuk nonton Macbeth di bioskop. Sendirian. Sejujurnya, sebagai penikmat film, saya terbilang jarang nonton bioskop, apalagi nonton sendirian - nggak pernah sama sekali. Dan Macbeth menjadi film perdana yang saya tonton sendirian. I always think people (especially a girl) who watch a movie alone in theaters is kinda pathetic. And is it? Urgh, sort of. Haha. Tapi kemudian saya nggak nyangka juga bahwa menonton bioskop sendirian ternyata menyenangkan juga. Serius. Kamu bisa nonton dengan fokus tanpa perlu mendengar teman di sebelahmu mengomentari film dengan sok tahu, sarkastik, atau bertanya hal yang bodoh. Selain itu kamu juga tidak bisa berharap orang yang kamu ajak tonton punya selera film yang sama kan? (Anyway, going on theaters alone prove it that being single doesn't mean you're unhappy).

Tentu, ada alasan kenapa Macbeth bisa menjadi karya sastra yang tidak lekang oleh masa. Karya ini tampaknya mampu merefleksikan sifat natural manusia terhadap kekuasaan: ambisi, menjadi tamak, hingga ketakutan. Macbeth menggali ini dengan baik, melalui penokohan Macbeth itu sendiri. (Sebenarnya, ada alasan khusus kenapa legenda - legenda hingga cerita-cerita nabi itu menjadi cerita yang tidak pernah punah di masyarakat: karena selalu punya nilai moral yang bisa dipetik, selama itu relevan pada masa kini). Macbeth (Michael Fassbender) awalnya adalah tokoh yang "benar", hingga kemudian sebuah ramalan mengatakan bahwa ia akan menjadi raja berikutnya. Godaan ini membuatnya menjadi ambisius dan licik, didorong-dorong pula oleh sang istri Lady Macbeth - hingga membuatnya menghalalkan segala cara untuk meraih kekuasaan. Sekalinya berkuasa, ketakutan akan ada yang mengambil tahta darinya membuat Macbeth menjadi tirani yang kejam, hingga terjebak pada fantasi paranoidnya sendiri. Jelas, Macbeth menyajikan sebuah perspektif kelam dari harga sebuah kekuasaan.

Namun, lima menit film ini berjalan - saya dibuat sedikit kaget, karena rupanya menonton Macbeth seperti menonton pertunjukan drama teater. Harusnya sudah saya duga dari awal, karena saya juga juga tahu kalau Macbeth adalah salah satu karya dari William Shakespeare. Tapi saya tetap saja ngira bakal nonton Macbeth versi populer, yang pastinya digarap lebih ringan. Tapi siapa yang menyangka bahwa Macbeth akan menjadi sebuah pertunjukan dengan dialog yang begitu puitis, lebay dan penuh metafora-metafora yang bikin kepala pusing? Gladly I'm watching it with Bahasa Indonesia subtitle, because if I'm watching it on English - saya nyerah. Pertunjukan bak nonton stage-drama jelas langsung bikin mood nonton sedikit menurun, karena saya bukan fans pertunjukan bercita rasa seni tinggi macam begitu, dan memang selama 30 menit saya dibuat bosan dengan monolog-monolog panjang yang bikin bengong. Tapi kemudian setelah 30 menit, setelah akhirnya saya terbiasa, saya menemukan diri saya bisa menikmati Macbeth dengan baik.

Oke, terlepas dari dialognya yang bak nonton pertunjukan puisi (sumpah, saya sendiri sulit untuk mencerna kalimat per kalimat), secara keseluruhan Justin Kurzel sebagai sang sutradara masih bisa menghasilkan visual dan tontonan yang indah. Macbeth sendiri adalah sebuah karya yang agak depresif, dan film Macbeth ini mampu mempertunjukkan nuansa kelamnya dengan baik. Pemandangan alam Skotlandia digambarkan dengan sangat gloomy dan dingin, didukung dengan scoring music yang sangat terasa nuansa Scottishnya. Warna merah-oranye dominan yang digunakan saat adegan perang juga seperti menjadi perlambang darah dan api yang harus dibayar untuk harga sebuah perang dan kekuasaan. Salah satu adegan klimaksnya, ketika Macbeth mulai "gila" dan meracau tidak jelas di acara makan malam kerajaan, juga menjadi adegan favorit saya yang membuat saya berhasil melek dari kebosanan selama periode awal film. Adegan ini sendiri juga terasa horror dan mencekam (*pantes saya jadi melek*).

Marion Cotillard bermain dengan sangat baik sebagai Lady Macbeth yang licik di awal (dan lebih kejam daripada sang suami malahan - semacam pembuktian di balik laki-laki yang sukses, ada wanita hebat - or in this case a crazy bitch lady). Tapi tentu saja yang paling memukau saya adalah Michael Fassbender sebagai Macbeth. Yeaaah... you probably know that I'm big fans of him (karena doi ga cuma hot, tapi aktingnya oke pulak), tapi harus saya akui bahwa sejauh ini performanya sebagai Macbeth - selain sebagai maniak seks Brandon di Shame, atau sebagai frontman indie band bertopeng di Frank - adalah salah satu performa terbaik yang pernah dia berikan. Ia kelihatan kuat dan gagah di awal, namun tampak paranoid, arogan, dan menyedihkan di bagian akhir. And his acting is flawless. (Kayaknya saya terlalu menyanjung ya, ah, this is just my fangirling mode - tapi semua kritikus juga bilang daya tarik Macbeth memang kualitas akting Fassy). Well, saya tentu saja semakin penasaran dengan proyek Michael Fassbender selanjutnya di adaptasi game Assasin's Creed yang juga akan disutradrai oleh Justin Kurzel. 

Overview:
Kalau kamu menyukai menonton pertunjukan teater, maka menyaksikan Macbeth mungkin akan membuatmu terpukau, tapi buat sebagian besar orang Macbeth akan sulit dimengerti. Yeah, probably too pretentious to understand, tapi Macbeth tetaplah sebuah film yang menawan. Sebuah terjemahan dan adaptasi karya klasik yang ditampilkan dengan cukup setia pada karya aslinya. Marion Cotillard bermain baik sebagai Lady Macbeth, namun tentu saja kekuatan utamanya ada pada Michael Fassbender yang memberikan salah satu akting terbaiknya sebagai Macbeth. Hail Macbeth! Hail Fassbender! 

Komentar

  1. Hiks hiks Ken, aku suka deh nonton sendirian di bioskop padahal. Abis bener tuh, jadi lebih fokus nontonnya. Bisa juga sih dilakukan di rumah, tapi kan beda ya bioskop. Layarnya lebih gede dan suaranya kencang. Apalagi untuk film Indonesia, aku lebih suka lagi nontonnya di bioskop langsung, habis gak puas bgt kalo nontonnya lewat TV kepotong2 iklan hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. iya Dita. Kayaknya aku aja yang lebay ya..

      Hapus
  2. Bahkan gw yang udah beristri pun masih sering nonton sendirian di bioskop kok... dan emang lebih nyamannya gitu :D so, I encourage you to do so more often hehe
    Anyway, soal Macbeth ini mungkin gw ada di pihak lo soal bahasa puitisnya. Tapi ini masih mending kok daripada versi play-nya yg bisa 4 jam dan lebih banyak dialognya. Unless you're a scholar, even people did not understand most talk in it when it comes to Shakespearean plays.
    Tapi, sebagai tragedi paling pendeknya Shakespeare, sebenernya dialognya juga jadi kunci untuk naratifnya sih... di situlah gw merasa beruntung film ini disutradarai Kurzel yg bisa nampilin "the words" into visual yg luar biasa understandable.

    Masih mending lah Macbeth ini kalau dibanding sama Coriolanus-nya Ralph Fiennes, walaupun sama-sama strong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ternyata seru banget nonton sendiri. Apalagi kalo bioskopnya sepi, kayak pas nonton Macbeth satu bioskop cuma 9 orang..

      Yap! Ini puitis banget kayak nontonin orang monolog deklamasi.. ga terbiasa aja sih nonton yang model begini.

      Hapus
  3. Hello...kebetulan aku lagi cari cerita film Machbeth. Berharap ada yng jelasin endingnya. It makes me deadly curious. It seems you know this movie well.
    Waktu anaknya Basquo ambil pedangnya Machbeth,nantinya dia akan mengkudeta anak raja duncan ( Yng akan didaulat menjadi raja). Karena wktu penyihir bilang bahwa keturunan Basquo-lah yng akan menjadi raja nantinya. Thats my opinion. How bout yours?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang seperti itu sih..

      Gampangnya: kutukan ambisi kekuasaan yang dipunya Macbeth ini akan dialami juga oleh si anaknya Banquo. Ini ibarat kayak legendanya Ken Arok lah haha ~

      Hapus

Posting Komentar

You could agree or disagree. Share your thought!